Ria,,,

Definisi “RIA” dalam Al-quran tertera dalam Sr. Al-Ma’un ayat 6. Di surah tersebut disebutkan beberapa sifat pendusta agama, yaitu ;
1. Orang yang menghardik anak yatim;
2. Tidak memberi makan orang miskin;
3. Orang yang lalai dalam sholat (baik dari sisi waktu, maupun pelaksanaannya;
4. Orang yang berbuat ria dan enggan memberi bantuan.

Ria ialah melakukan perbuatan tidak untuk mencari keridaan Allah, melainkan untuk mencari pujian atau kemasyhuran di masyarakat. Naudzubillah min zalik. Sadar atau tidak banyak kita umat manusia tergelincir disini. Disadari atau tidak sering kita melakukan sesuatu karena berharap pujian atau sanjungan. Lebih bahaya lagi bila kita terjebak, sehingga “haus” akan pujian. Bila yang meminta pintar menyanjung dan memuji kita tidak hitungan untuk memberi. Hal ini sering kita jumpai di masyarakat, terutama mereka yang kejeblos dalam politik praktis, jelang pemilu begitu cepat tanggap turun bantuan.
Saya ingatkan ke diri saya sendiri dan anda pembaca blog ini, luruskan niat setiap perbuatan untuk mencari rido Allah, Insyaallah, semua akan tercatat dan bernilai ibadah. Perbuatan yang sama bisa akan bernilai beda hanya dengan meluruskan niat. Sadari jangan sampai terjebak ria sehingga bisa tergolong sebagai pendusta agama.
Bersihkan hati, lafadzkan bismillah untuk setiap perbuatan, Insyaallah, Allah tidak akan membiarkan hamba-Nya tersesat. Mudah-mudahan kita termasuk hamba Allah yang terpilih. Aamiin YRA.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s